Thursday, 23 July 2015

NGURUS SKBN DAN SKTBW



 Salam untuk kalian semua yang berkunjung  ke tulisan ku ini.

Kali ini aku mau bahas tentang SKBN dan SKTBW tapi aku akan bahasnya mengunakan bahasa melayu TIMOR alias bahasa Kupang gitu, dimulai ya....

Besong pasti bingung a..., SKBN dan SKTBW tu apa e ??? jadi SKBN tu kepanjangan dari Surat Keterangan Bebas Narkoba sedangkan SKTBW tu Surat Keterangan Tidak Buta Warna. Besong yang su pernah lamar kerja atau yang sedang melamar kerja pasti su sonde asing lai deng itu istilah a... jadi itu istilah dong tu a... termuat di beberapa persyaratan tuk lamar kerja baik di swasta atau dipemerintahan. Tapi sonde harus tiap kali besong mau lamar kerja na besong pi lampirkan itu surat dong, hanya beberpa sa yang mensyaratkan itu barang dong. Itu surat sonde hanya diperlukan saat melamar kerja sa, ada ju di beberpa lembaga pendidikan mensyaratkan tuk melampirkan itu surat dong saat merekrut para siswa. Jadi sekarang besong su tau to apa itu SKBN dan SKTBW?? OKB (okelah kalo begitu)

Lanjut.... trus itu barang punya cara urus kermana e....?
Itu surat dong tu kan berkaitan dengan kesehatan a... jadi untuk mendapatkan itu surat katong mesti berkunjung ke Puskesmas atau ke Rumah sakit. Ma beta saranin ya ke Rumah Sakit aja ye soalnya disana jauh lebih lengkap ketimbang di Puskesmas.
Pengalaman beta urus SKBN n SKTBW waktu itu mau lamar kerja di sebuah BUMN yang mensyaratkan surat2 itu dong tuk dilampirkan. Bergeraklah beta buat urus itu barang dong, awalnya niat mau langsung Ke RS w.z. Johanes  tapi karna ke RS beta harus 2x naik bemo (angkot) dan melewati puskesmas juga jadi ya beta putusin buat singgah dolo di Puskesmas Kota, pas sampe sana beta tanya sama petugas disana e...katanya hanya bisa buat urus SKTBW  sedangkan SKBN sonde bisa dan saranin ke beta tuk Buat langsung di RS sa, jadi ya sudah beta pulang meneruskan perjalanan niatannya sih mau ke RS tapi liat jam su agak siang tapi sonde talalu siang e..jadi pikir ulang kalo pi jam 9 pagi begitu antrian di loket su talalu banyak orang, eh biar besok sa baru urus itu surat dong n lanjut urus berkas lainya gumam beta dalam hati.
Esok harinya pagi-pagi beta su bangun oo... tapi sebelum jalan, bakerja bersih-bersih rumah dolo, mandi cus jalan deh waktu menunjukkan pukul o7.05 WITA di beta pung pikiran pasti sampe sana loket belom buka dan masih sedikit orang sa e.. tau-tau ini manusia dong su banongkrong manis sa di luar loket, apa le di dalam loket wiii kaget geng manusia dong su duduk manis bikin penuh sampe-sampe kursi kosong su sonde ada lai padahal pukul 7.30 WITA ju belom, pi sampe sana ambil nomor dapat begini 162 wiiih ini namanya tunggu sampe melek (capek) jam 10.00 WITA mungkin baru katong punya nomor di panggil, jadi ya sudah tunggu sa dulu ± pukul 8.00 WITA baru mulai panggil nomor antrian aiss talalu lama, baru 5 orang sa su makan waktu sekitar 20 menit apa le ratusan, jadi sudah be putuskan untuk beralih ke Rumah sakit Polri akibat sonde mau tunggu lebih lama lagi. Jalan dan jalan lagi sampe kaki sakit menempuh perjalan sekitar 1 km tuk sampe ke jalur bemo lampu 6 melewati SMPN 1 & SMKN 1 Kupang dan itu pilihan yang  beta ambil guna menghemat ongkos bemo. Trus naik bemo lampu 6 menempuh waktu sekitar ya 6-10 menit lah tergantung dari bemonya sih kalo banyak yang minta diturunin ya memakan waktu agak lama sih tapi sonde talalu lah, dari cabang RS Polri (Bayangkara) mesti jalan lagi sekitar 300m tuk sampai ke lokasi pembuatan surat letaknya Samping RS paling belakang, Beta lupa nama tempatnya, sesampai disana beta kasih tau sama petugas disana kalo mau urus SKBN n SKTBW, si petugas langsung kasih tau kalo SKTBW biayanya Rp. 30.000 dan SKBN biayanya Rp 300.000 jadi totalnya Rp. 330.000 (dalam hati bilang “awii SKBN 300 rb memang kira 150rb, aii pung mahal lai) trus beta kasih tau sama petugasnya “bentar ya saya cek uang saya dulu” cek di cek  eee beta pung uang  hanya 120rb sa sebenarnya di dompet ada uang 370rb, tapi 250rb bukan beta pung uang, “eh pinjam dulu sa nanti baru diganti Yuni (adekku) pung uang”. Pikir beta
Rasa berat ju si harus merelakan uang 330 rb jumlah yang  sonde sedikit menurut beta. Deal tuk melakukan tes trus dapat slip dari petugas di suruh isi nama, umur, berat badan, tinggi badan, tujuan pembuatan, trus jenis tes. Setelah selesai isi, beta di tunjukin ke dokter yang mengurusi itu semua. Masuk ke bilik kecil trus di tanya mau tes apa, ya bilang tes tidak buta warna dan tes bebas narkoba.
Pertama tes buta warna > beta ditunjukin buku didalamnya terdapat lingkaran yang dipenuhi dengan lingkaran kecil2 berwana umum dan berwarna khusus intinya harus fokus dalam melihat, warna khusus membentuk sebuah pola bisa berupa angka atau jalur. Pas di tes beta dinyatakan lulus alias mata beta masih normal/tidak buta warna.
Kedua tes bebas narkoba> beta di kasih tabung sama dokter buat diisi urine, trus petugas mengarahkan beta ke toilet cus lanjut  si petugas nyuruh beta menyimpan tabung di sebuah ruangan,,, trus tinggal tunggu hasilnya deh tunggu di tunggu dan menunggu kebetulan waktu itu banyak yang melakukan tes juga sih dan akhirnya hasil tes pun keluar, ya sekitar setengah jamlah SKBN n SKTBW beta dapat memilikinya. Lanjut fotocopy buat di legalesir (kan sayang 330 rb debrikan begitu saja tanpa ada copiannya).

### Tempat tes buta warna dan bebas narkoba terserah lu mau pilih di mana Atau RS. Bayangkara/Rs. Wirasakti. Setiap pilihan punya plus dan minusnya
# kalo di RS. W.Z Johanes memakan waktu yang lama (mesti antri + bosan menunggu) namun biaya sedikit murah bila dibandingkan dengan RS. Bayangkara. (kalo mau di rumah sakit umum saran beta mending lu datang pagi-pagi sekali e kalo bisa jam 6 pagi na keluar su biar dapat nomor antrian muda 1-5 begitu ko biar urus lebih cepat, ma kalo lu datang su siang na selamat su capek –capek disitu su)
#kalo lu mau cepat dan sonde talulu ribet ya di RS. Bayangkara sa ma resiko biaya lebih mahal (Rp. 330.000 ). Tinggal pilih su

Beta rasa itu sa yang bisa beta bagikan buat kawan2 yang di kota kupang yang mau urus SKBN n SKTBW.

Wassalam.

Kamulah Yang Terbaik Untuk Ku #5

5.                  Dirimu mengalihkan Duniaku Minggu pagi yang Cerah ceria. Tetesan embun membasahi dedaunan, kicauan merdu burung-...